Footer Right Content

Friday, July 22, 2011

Kem Remaja Cemerlang 2011

PARA PESERTA KEM REMAJA CEMERLANG (KRC'11)
PADA 22-24 JULAI 2011 
DI MENARA GADING UMS


"CEMERLANG DUNIA, CEMERLANG AKHIRAT"


APA ERTI MENUNTU ILMU
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Al Mujahid As Syeikh Mustafa Masyur pernah menyebut ;
"Tarbiyyah (pendidikan) bukan segalanya-galanya, tetapi segala-galanya hanya dapat diraih dengan Tarbiyyah."
Kadang-kadang kita mengeluh mengapa kita perlu belajar tinggi-tinggi?
Kita hanya belajar untuk peperiksaan yang bakal tiba.
Kita hanya belajar untuk memuaskan hati ibu bapa.
Kita hanya belajar untuk dipandang tinggi oleh masyarakat.
Satu pertanyaan diajukan oleh golongan wanita.
Katanya buat apa belajar tinggi-tinggi, lepas kahwin jadi surirumah juga?
Namun ada yang kata dunia hari ini berbeza, lelaki & wanita sama saja.
Bila berumahtangga apa susah, masing-masing urus kerjaya sendiri.
Bila datang cahaya mata, masing-masing tak nak mengalah, kerjaya masing-masing dipertahankan, anak yang dianugerahkan dianggap musibah.
Akhirnya dengan sifat penyayang si ibu pasti mengalah.
Akhirnya sama saja wanita tetap jadi surirumah.
Sedikit portion adalah sebaliknya, lelaki yang jadi surirumah.
Tapi hakikatnya tetap wanita majoritinya.
Ada satu kata-kata Ibu yang bijak mengajar anak daranya,
"Jangan anggap wanita tidak perlu belajar tinggi-tinggi, walau kebanyakan akan jadi surirumah, tapi ingatlah anakku, ia pasti berbeza cara dan kualiti, seorang ibu yang tinggi pelajaranya dengan yang sebaliknya, yang mana akan melahirkan insan yang berguna?"
"Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui"
(QS 39 : 9)

Bagi lelaki pula jangan gembira, jangan menyangka wanita belajar nampak tiada gunanya. Bagaimana dengan diri anda?Mengapa wanita selalu lebih banyak, terutama di peringkat IPT? Ada yang kata dunia nak kiamat, ada yang kata lelaki is more to practical, not theoratical. Itu pasal habis SPM kami terus masuk bekerja. Tidak payah nak belajar tinggi-tinggi, buang duit bayar yuran pengajian. Kalau bekerja dapat sebaliknya, dapat kumpul duit itu yang utama. Diri pun nampak matang, kerana sudah bekerjaya.
Tidakkah dirimu nampak kurang matang, kerana pemikiranmu tersangkut hanya sampai di masa itu. Tidakkah kau lihat masa hadapan, perluaskan minda melihat semuanya - mana yang nampak mulia, fikirkan dengan minda yang berwawasan,
orang berilmu, belajar tinggi-tinggi, terutama jika ilmu yang diredhai, bukan semua ilmu dipelajari dapat redha yang Maha Mengetahui.
Ingatkah ketika Ibnu Athaillah mengatakan, dalam kitabnya Al-Hikam,
"Ilmu yang paling baik adalah yang disertai khasyyah."
Khasyyah adalah rasa takut kepada Allah yang disertai mengagungkan Allah. Maka segala jenis ilmu yang tidak mendatangkan rasa takut kepada Allah dan juga tidak mendatangkan pengagungan kepada Allah tiada kebaikannya sama sekali"
Itulah kata-kata indah dari seorang Tokoh. Satu persoalan yang sering bermain di fikiran. Bagaimana nak belajar kerana Allah, untuk mendapat redhanya?
InsyaAllah inilah jawapannya.
Untuk mengetahui ilmumu bermanfaat atau tidak, cukuplah kau lihat bekasnya. Jika dengan itu kau semakin takut kepada Allah dan semakin baik ibadahmu kepada-Nya, maka itulah tanda ilmumu benar-benar bermanfaat. Jika sebaliknya maka berhati-hatilah.
Ini semua bermain dengan niat, satu benda yang sukar dijaga. Pengikhlasan niat hanya pada-Nya, paling kurang 5 kali ikrar diulang setiap hari. Semuanya hanya untuk Allah Azza Wa Jalla,
"Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam."
(QS 6 : 162)

Di mana kita selama ini? Ilmu apa yang kita tuntut? Jangan ingat hanya ilmu agama sahaja yang nampak diredhai.
Walau Rasulullah pernah bersabda, buat renungan kita semua;

"Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam Ad-Din"
Jangan kita berfikiran sempit, mentakrifkan ilmu agama sahaja yang akan diredhai. Tidakkah kau mengetahui, ilmu lain nampak dibayangi, seperti sains dan astronomi, tidakkah itu cara untuk mendekati kepada Ilahi. Ilmu lain boleh didasarkan pada niat yang hakiki, menambah ilmu untuk menjadi seorang pengabdi, kepada Tuhan Rabbul 'Izzati. 


Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM

 



Wednesday, July 20, 2011

Bengkel Solat, SMK Tamparuli


" Solat itu tiang agama, sesiapa mendirikan solat maka dia telah mendirikan agama dan sesiapa meninggalkan solat dia telah meruntuhkan agama."
(Hadis riwayat Baihaqi dari Ibnu Umar)



Abu Hurairah r.a. pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda, Perkara pertama yang ditanya kepada seorang hamba pada hari kiamat tentang amalannya ialah solatnya. Jika baik, dia telah berjaya dan maju. Jika rosak, dia telah celaka dan rugi. Jika amalan fardhunya kurang, Allah berkata : Perhatikan adakah hamba Ku melakukan amalan sunat yang boleh menampung kekurangan amalan fardhunya. Kemudian dilakukan perkara yang sama pada amalan- amalan lain?. ( H.R Al-Nasai & Tarmizi )


Lantaran peri pentingnya solat, berlangsunglah Bengkel Solat anjuran Persatuan Pendidikan Islam dengan bantuan tenaga fasilitator dari kalangan ahli PSS dan KRU Tuaran pada 16 Julai 2011.

Hati merasa sayu tatkala melihat hanya dua daripada 58 orang adik-adik peserta yang terdiri daripada pelajar-pelajar tingkatan satu itu mengangkat tangan menunaikan solat lima kali sehari semalam. Justeru, menanam kesedaran mahu dan perlu bersolat menjadi salah satu fokus bengkel ini, selain penekanan utama terhadap rukun rukun fi'li dan diselit dengan rukun qalbi dan rukun qauli serta cara masbuq dan muafiq.

Program sehari ini tidaklah mampu menjadikan peserta mahir solat sepenuhnya, tetapi sekurang-kurangnya menjadi satu momentum kepada para peserta untuk berusaha mengerjakan dan memperbaiki solat mereka. Mungkinkah Klinik Solat perlu dilaksanakan, agar diagnosis dapat dilaksanakan secara berterusan? Bagaimana dengan peranan ibu bapa?

Rasulullah SAW bersabda maksudnya: "Suruhlah anak-anakmu mengerjakan solat pada usia 7 tahun dan pukullah mereka (bila tidak mahu) pada usia 10 tahun dan pisahkan mereka ditempat-tempat tidur". (HR. Ahmad dan Abu Dawud)









video

Lagu tema

Firman Allah SWT:




Maksudnya: Dan perintahkanlah kepada ahli keluargamu mendirikan Solat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami (Allah) tidak meminta rezeki kepadamu. Dan ganjaran (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertaqwa”. (Surah Thaha, ayat: 132)


Saturday, July 16, 2011

Qiamullail Julai & Rehlah KRU Tuaran 2011

Alhamdulillah, setinggi kesyukuran dipanjatkan kepada Allah SWT kerana dengan izin-Nya qiamullail Kelab Remaja Ukhuwwah cawangan Tuaran(KRUT) dapat dilaksanakan pada 9-10 Julai 2011 bertempat di Masjid An-Nur, Tuaran. Qiam kali ini bertemakan "Persiapan Menghadapi Ramadhan & Kelebihan Bulan Syaban" yang telah dikupas oleh Cikgu Fairuz yang balik bercuti hujung minggu. Penyampaian yang begitu santai ditambah dengan slot tayangan video membolehkan adik-adik peserta mudah memahami apa yang ingin disampaikan.

Penyertaan kali ini dimonopoli oleh adik-adik KRU Cilik yang begitu bersemanagt dan istiqamah datang Qiam. Tahniah kepada ibu dan ayah adik-adik ini kerana masih memberi kepercayaan kepada pihak penganjur untuk terus berprogram bersama-sama. Sesungguhnya tiada yang lebih bernilai selain ilmu yang ingin disampaikan. Bertepatan dengan motto KRU, "Remaja Hari Ini, Pemimpin Masa Depan" cuba melatih dan mendidik peserta untuk menyerlah dari pelbagai aspek. Juga cuba menempatkan diri seiring dengan arus semasa iaitu arus modenisasi.

Seusai Qiam pagi hari Ahad itu, program diteruskan dengan aktiviti rehlah. Seperti tahun lalu, rehlah kali ini diadakan di Padang Pekan Tuaran yang hanya 3 minit berjalan kaki dari Masjid An-Nur Tuaran. Melatih pelajar dan remaja yang seimbang dari segi rohani dan jasmani seiring tuntutan syarak merupakan objektif utama program Rehlah diadakan. Selain mengeratkan lagi silaturrahim sesama ahli dan masyarakat setempat.

Taman Permainan Tuaran

Antara aktiviti yang telah dilaksanakan antaranya perlawanan bola sepak bagi Muslimin dan explorace bagi yang Muslimat. Bersebelahan dengan padang Tuaran, terdapat satu Taman Permainan yang menjadi lokasi explorace. Sebanyak 4 checkpoint disediakan dengan 2 checkpoint menguji ketahanan Fizikal dan 2 lagi menguji Mental. Sambil-sambil melayan diri dengan aktiviti, sesi berBBQ turut diadakan. Setelah setengah jam berusaha menghidupkan api arang, akhirnya dapat juga ayam-ayam itu menjadi santapan perut-perut lapar. Mujur ada yang pakar:)



Menghampiri pukul 10.30 pagi,semua peserta bersiap-siap mendengar Tazkirah yang disampaikan oleh Akhi Ajman yang berkisar kepada "Nilai Taqwa". Seterusnya diserikan lagi dengan penyampaian cenderahati dan Majlis Perasmian Penutupan oleh Pengerusi PSS Tuaran, Akhi Kholish. Tahniah kepada adik-adik peserta kerana berjaya melibatkan diri dalam program rehlah kali ke-2 ini.


Syukran diucapkan kepada semua yang terlibat menjayakan program sama ada secara langsung ataupun tidak. Mudah-mudahan redha Allah jualah yang kita harapkan dan semoga kita bertemu lagi pada rehlah yang akan datang, insyaAllah:)

Monday, July 11, 2011

QIAMULLAIL & REHLAH KINI TIBA LAGI...!


Assalamualaikum!


Sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah, insyaAllah Qiamullail bulan Julai & Rehlah
anjuran KRU Cawangan Tuaran tiba lagi seperti yang tertera di bawah :


Tarikh : 09-10 Julai 2011 (Sabtu hingga Ahad)

Tempat : Masjid An-Nur,Tuaran (Qiamullail)
Suatu tempat yang indah (Rehlah)

Masa : 5.00 pm (Sabtu)-10.00 am (Ahad)

Yuran : RM1 seorang (Qiamullail)
RM3 seorang (Rehlah)
semuanya berjumlah RM4 sahaja.

Keterangan lanjut,hubungi : Saudari Siti Sarah-0198950456
Bersama kita mengimarahkan rumah Allah.
Jangan Lepaskan Peluang Keemasan ini!!!



 

Tuesday, July 5, 2011

Beraksi di Bumi Kiulu


Kem Sahsiah SMK Tun Fuad Stephen
Tarikh : 24-26 Jun 2011

Menyusuri jalan umpama roller coaster membuatkan setiap hati tidak sabar untuk sampai ke destinasi. Perjalanan menuju ke SMK Tun Fuad Stephen, Kiulu mengambil masa lebih kurang 15 minit dari pekan Tamparuli. Ingat Malangang, ingatlah Kiulu. Mulanya menganggap akan berprogram di sekolah tersebut, namun setelah difahamkan bahawa pihak sekolah tidak meluluskan terpaksalah bertukar ke Masjid Al-Hidayah pekan Kiulu yang hanya beberapa meter dari sekolah. Keadaan geografinya yang berbukit-bukau mengingatkan kami kepada bumi Kundasang. Sejuk mata memandang, sesejuk hati yang bertandang. Subhanallah! Tenang lagi menyenangkan. Jauh di sudut hati rela membiarkan sahabat-sahabat lain bergelumang dengan program Jelajah Dakwah kerana diri kami diperlukan di bumi Kiulu ini.

Menjadikan Masjid Al-Hidayah Pekan Kiulu sebagai tapak utama program membolehkan sebahagian besar aktiviti yang diatur disempurnakan dengan sebaiknya meskipun ruang dan halamannya agak terbatas. Program yang hampir ditunda pada saat akhir ini menerima peserta seramai 44 orang daripada 90 orang lebih pelajar Muslim. Mungkin ramai yang merancang untuk ke karnival ‘Jom Heboh’ pada hari sama program berlangsung. Mungkin juga ada aktiviti sekolah yang wajib disertai sebilangan mereka. Pelbagai tanggapan berputar di pola pemikiran sebaik melihat senarai peserta Kem Sahsiah ini. Namun hati mengajak untuk berhusnuzon. Apa pun 44 orang inilah pilihan Allah! Program perintis di SMK Tun Fuad Stephen, Kiulu selepas mereka menghantar penyertaan sulung semasa KRIS Tuaran tahun ini.

SMK Tun Fuad Stephen merupakan sebuah sekolah yang majoriti pelajarnya non-Muslim,jika dinisbahkan hanya 10 daripada 100 pelajar Muslim. Justeru ia sedikit sebanyak mempengaruhi kehidupan pelajar Muslim di sini. Selain kurangnya pemahaman dan penghayatan Islam dalam diri, mereka juga berhadapan dengan ancaman Kristianisasi yang sudah lama bertapak di sini.

Sedang asyik menyingkap dan membaca Borang Penilaian peserta, hati tertarik dengan satu komen slot Penghayatan yang membuat diri bermuhasabah kembali:

“Mula2 mau touch suda,tapi bila saya curi2 buka mata n ternampak kakak yg kena suruh tumbuk dan kakak yg mau kena tumbuk tsenyum,trus xjd feeling.Sbb drg pn xikut mhayati”.

Slot yang seringkali dikendalikan oleh SIFU dalam mana-mana program sebelum ini, ternyata sesuatu yang sukar dan mencabar. Formulanya cukup ringkas, hati ke hati. Mahu menyentuh hati, kenalah juga dari hati. Barulah apa yang ingin disampaikan akan tercapai. Teringat pesanan seorang Murobbi:

“Sebelum kita menyeru mad’u memakai dengan pakaian Islam,kita sebenarnya dulu yang kena berpakaian dengan pakaian Islam,barulah apa yang kita serukan itu akan sampai dan diterima baik”.


Memanfaatkan tenaga yang ada, Abg Ali
 Apa ertinya saya menganut Islam? Ringkas dan padat dari Ustaz Murtadho


Bengkel Solat....rukuk mcm ni caranya ya!


 Luruskan barisan!!

Amazing race: Kena denda lagi....bagai itik pulang petang:)

Kalau mau jawab,kena angkat tangan mcm kakak! arahan menjawab Kuiz

Syukran atas penat lelahmu menjayakan program...ustazah Karimah

Sekalung penghargaan kepada sahabat-sahabat dari Kota Kinabalu dan Sipitang yang sama-sama turun membantu menjayakan program ini.Bertemu tidak jemu,berpisah tidak gelisah...insyaAllah!